Monday, November 24, 2008

Asik wajanku jadi antenna..

emang bener loh segala sesuatu tuh harus diimpikan dulu.. jieeeeee.. (sok menggurui nih gw..) iya setahun yg lalu gw pengen banget mbuat wajan bolic, sekarang udah kesampain deh.. senangnya.. :D.. setelah tes beberapa kali, wajan bolicnya akhirnya berfungsi dengan baik.. walopun ngga sepenuhnya bisa dpt sinyal internetan gratis.. hehehe..

ok sekarang gw mau list beberapa bahan untuk mbuat wajan bolicnya :
- wajan 40 cm : Rp24.000
- pipa 3 inch (panjang 1 meter) : Rp22.000
- kabel UTP Belden 20 meter (tulisannya sih dari USA, ga tau boong ato ngga.. :P ) : Rp3500/meter
- USB Wifi adapter TP-link : Rp 165.000
- besi siku : Rp7500

Tahap pertama waktu itu tuh, mbuat kabel extension USBnya.. Nah gw tuh nganggep remeh utk yg satu ini, kirain gw tinggal nyontoh cara mbuatnya udah bisa jadi kabelnya. Tapi ternyata ada 2 tipe pemasangan kabel. Salah satunya dengan tipe pak Gun dan tipe pak Arif nah yang pertama kali gw coba tuh yg tipe pak Gun. Tapi hasilnya ngga bisa ke detect utk USB wifi adapternya.. Tp kalo utk ndetect USB flashdisk tuh aman2 aja.. Ga tau juga, mungkin perlu power tambahan. Tapi berkali2 gw coba variasi kabelnya, hasilnya ngga bisa jg.. padahal kabelnya udah gw potong menjadi dua.. disini gw emang hrs berhenti, wktnya research lagi di warnet.. researchnya makan waktu 2 mingguan dibulan puasa.. akhirnya ketemu yg cara Pak Arif. yg dipake cara kedua ini, dia menggunakan kabel untuk disambungkan ke chassis di USB terminalnya.. Jadi seperti tipe kabel coaxial pada TV (yg serabut2nya itu loh..) Akhirnya USB wifi adapterku bisa terdetek deh.. ok lanjut ketingkat lanjutannya..

Sekarang untuk membuat wajannya, mendingan ikutin caranya sesuai dgn wajan ala Pak Gun. Abisnya disitu udah lengkap dengan alat bantu pengukuran antara diameter wajan, peletakan usb adapter dan titik fokusnya.. Kemudian persiapkan komputer lu pake software bantu di : http://stumbler.net

Ok skrng hasil test gw :

1.WIFI IALF jarak = 5 - 12 meter (tanpa wajan bolic)
Bisa jalan walaupun kekuatan wifinya sangat minim.bisa dilihat pada gambar berikut

Digambar, terlihat wifi tersebut dibawah -80dBm. Tapi masih bisa berjalan dengan baik. Saya pun sudah mencoba untuk menggunakan internet. Dan itu pun berjalan dengan lancar selama hampir 4 jam pemakaian.

2.WIFI UnipraAccessPoint, jarak = + 1,2 km (wajan bolic v01)
Memang dalam keadaan dikunci, tapi pada saat dilihat grafiknya, muncul seperti ini :

Pada grafik tersebut terlihat agak padat, namun dibeberapa bagian masih terlihat ketidakstabilan.

3.WIFI UnipraAccessPoint, jarak = + 1,2 km (wajan bolic v02)
Hore.. peningkatanya jauh banget, ternyata masalahnya ada pada titik fokus dgn wifi adapternya.

Sekarang dapat dilihat, sinyal terlihat jauh stabil. Tapi masih belum sempurna, masih perlu diperbaiki, terutama pengerak suduk elevatornya. Oia, pada waktu scanning kami juga bisa menemukan sinyal dari kampus STTS, kira-kira jaraknya 2 km. Tapi sinyalnya terlalu lemah.

4.WIFI UnipraAccessPoint, jarak = + 1,2 km (wajan bolic v03)
Ini dia kekuatan maksimal wajanbolic + usb adapter, pada beberapa bagian sudah kuatkan. Ditambah dengan penggerak sudut elevator yg dinamis. Jadi utk membidik target AP-nya tuh bisa lebih presisi.


5.WIFI Beberapa Access point yg sempet terdeteksi
Oia, waktu itu sempet juga dapet signal AP dari universitas ITS ama kantor dipenda jatim.. hihihihi.. tuh kan seru.. gw bilang juga apa.. :D


Hasil coba2 gw tuh, untuk peletakan USB wifi adapter tuh harus didesign supaya bisa di adjust. Jadi kalo misalnya di netstumbler tuh kliatan sinyalnnya ngga bagus, maka kita tinggal adjust ditempat. Sedangkan kalo kalian cara dengan menggunakan Access Point, itu akan lebih baik.. abisnya lu ngga perlu lagi mikirin perpanjangan kabel USBnya, karna dari pabriknya pake kabel UTP yg bisa maksimal 100 meter. Nah utk yg satu ini yaitu penyangga wajan tuh harus bener2 kuat juga, apalagi kan diatas kuat banget anginnya. Terakhir lu harus siapin juga alat utk penangkal petir..

Nah bagi kalian yg kebelet dengan internet gratis bisa mencoba dengan menggunakan wajanbolic, tapi menurut gw cara ini terlalu beresiko. Karena selain biaya utk research tuh ngga sedikit, waktu n tenaga juga harus siap.. Selain itu juga ongkos transportasi untuk mencari bahan baku kan ngga hanya seminggu sekali, bisa berkali2.. Nah cara ini hanya alternatif aja, lagian sekarang juga sudah ada layanan 3G/HSDPA dari operator ponsel. Kalo ditotal, jatuhnya lebih efisien ketika kita menggunakan 3G/HSDPA.. Tapi untuk belajar2, lewat wajanbolic tuh bisa jadi pengalaman tersendiri loh..

1 comment:

AJQ said...

alamat Pak Arif sekarang sudah pindah ke http://guru.technosains.com karena yang gratisan web di anekarwarna.890m.com sudah ditutup. harap maklum untuk pindah ke alamat baru. Trims